Thursday, November 3, 2011

Jom tingkatkan amal ! : Puasa Hari Arafah

"Hari Arafah" (9 Zulhijah) ialah hari orang-orang yang mengerjakan ibadat haji berhimpun di padang Arafah.  Mereka tidak disunatkan berpuasa pada hari itu supaya mereka dapat "berwukuf" (yang dipenuhi dengan doa dan istighfar) dengan penuh bertenaga dan tidak letih lesu.


Sebaliknya umat Islam yang tidak mengerjakan ibadah haji dan sedang berada di negeri masing-masing, disunatkan berpuasa pada hari yang mulia itu seperti yang diterangkan dalam hadith yang berikut:

49- عَنْ أَبِي قَتَادَةَ الْأَنْصَارِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ سُئِلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَرَفَةَ فَقَالَ يُكَفِّرُ السَّنَةَ الْمَاضِيَةَ وَالْبَاقِيَةَ. (رواه مسلم)

49- Dari Abu Qatadah al-Ansari r.a., katanya: Rasulullah s.a.w telah ditanya mengenai puasa hari Arafah,  lalu Baginda menjawab:  "Puasa hari Arafah itu menghapuskan dosa yang dilakukan pada tahun yang sebelumnya dan tahun yang ada ini."(1)


(Hadith Sahih - Riwayat Muslim)


Menurut jumhur ulama', bahawa dosa yang dimaksudkan dalam hadith ini (dan juga hadith-hadith yang lain yang berhubung dengan penghapusan dosa) ialah "dosa-dosa kecil" sahaja, sedang "dosa-dosa besar" mestilah dengan jalan bertaubat.


Setengah ulama' pula berpegang kepada zahir lafaz hadith-hadith yang tersebut, bahawa dosa-dosa yang dimaksudkan itu adalah meliputi dosa kecil dan dosa besar,  kerana Allah Taala Maha Pengampun,  lagi Amat Melimpah Rahmat-Nya.(2)
 

source:Link
Offer hebat dari Allah! Jom sama sama beramal >__<
Moga amal amal sunat yang kita lakukan, menguatkan lagi keimanan, menambahkan lagi kefahaman dan mendekatkan kita denganNya insha Allah :)

Monday, October 31, 2011

Hanya sedikit...


"Sesungguhnya kehidupan di dunia ini hanya digerakkan oleh sedikit manusia, terutamanya seorang Muslim. Dari seluruh Muslim yang ada, hanya sedikit yang sedar. Dari sedikit yang sedar itu, lebih sedikit lagi yang berdakwah. Dari jumlah yang sedikit dalam berdakwah, lebih sedikit lagi yang berjuang. Dan dari sedikit yang berjuang, hanya sedikit yang sabar. Begitu pula dari mereka yang sedikit dalam bersabar itu, lebih sedikit lagi yang sampai pada akhir perjalanan." [IHAB]


source: Link

Sunday, October 23, 2011

It's unfair ay? ;)

Exam yang just around the corner memang menuntutku untuk study lebih sikit dari biasa ;) And alhamdulillah banyak yang Allah bantu !
Untuk lebih alertkan lagi, aku siap buat wallpaper laptop lagi jadual exam ni sejak sebulan lepas. >____<


So Allah izin, aku study group bersama dengan kawan aku di library yang aku panggil dia M. She's mix kiwi + thailand, and i must say she's quite beautiful :)

Dan nak dijadikan cerita lepas kami habis study group, kami sembang sembang kosong. Dan camnilah lebih kurang ceritenyeeee :

Me: Is your friend (indonesian girl) that married to the Hong Kong guy a muslim?
M  : I don't think so because she doesn't wear hijab like you do..
Me: Ooo really? Oh yes, she must be not a muslim cuz she's married to that guy.
M : Hey, how come you can say that? Are you saying that muslims couldn't marry to other guys from other religions? That's unfair !

-------The conversation's getting hotter ay? --------------------------

Me: *Smiling* How come you can live with someone that is totally different with you, like believing different God and have different faith?
M : But still we can cope with that though... It's unfair because you can't be with the one you love, dont you?
Me: Heheehe. It's funny when you said it is unfair. Because for me, I love my God more, and I know for sure He will never ever leave me.. Well, people always leave us, but God never. 
M : Hurmmmm, you love your God and for sure your God must love you back. Then how come He lets you bear with this? It's still unfair for you thoughhh..
Me: Well then, if my God loves me, of course He will make ways for me. Sometimes He wants to test our true love towards Him. Do you really love Me, or is it just fake devotion?
M : Yeahhhhh. True true. *Raising white flag* But still, how if it really happens to you in the future? Let say, if u fall for an english guy, he's kind, honest n etc etc but he is non muslim? 
Me: *Erkk? This is totally out of no where, and out of question though, M. But then, i just keep smiling.*  Well, maybe i might feel sad or even i maybe really cry (Ouch, really???). But i am confident that my God, Allah will give better things to me. :) He will make ways for me insha Allah :)
M : Ooo,  I'm sorry, it's not that i'm saying your God is not good, it is just that i don't really know your religion. 
Me: Heeeee, no worries M, yeah i know that. It's small matter. You'll know Islam better as time goes by :)

--------------------End of conversation-------------------------------

Well, that's how it ends. 
Sebenarnya perbualan tu membuatkan saya menggigil hati ini. Sebab berkali kali pertanyaanNya berdesing di telinga ni:

Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? (29:2)

Adesss, sangat takut. Ayat killer ni. >__< 

Hati tertanya tanya, bagaimana dengan level iman sekarang ni? Kata tadi *I love my God more.. Well is it TRUE?! * Haishhhhh.. Takut + meremang bulu roma... Adakah ianya cinta + keimanan yang benar atau hanya ilusi yang indah khabar dari rupa? 
Dan lagi takut kalau kita cakap kita betul betul beriman, tapi in fact, kita hanyalah membusung iman yang mandul. Ayaksss :(

Aku teringat, kata kata seorang murabbiku, 'Contohilah ihsan nabi Yusuf, yang berusaha sekeras mungkin untuk taat, patuh padaNya dikala ujian berat menimpa.'

Ya, Yusuf hampir tergoda dengan kejelitaan Zulaikha, dan sangat berusaha untuk mengelak dari terjebak ke lembah murkaNya, dan kerana sangat kuatnya ihsan Nabi Yusuf, maka Allah menolongnya :)

Dan kata sisterku, kita mungkin sudah berusaha keras untuk tidak jatuh ke dalam lubang jahiliyah yang sama, namun kadang kadang kita mungkin tak mampu untuk elak dari jatuh sekali lagi, maka janganlah putus asa dari rahmatNya ! Berusaha lagi ! Berusaha lagi , dan berusaha lagi ! Insha Allah, segala usaha kita dinilaiNya, dan remember, Jagalah Allah, nescaya Allah menjagamu ! :)
Insha Allah, Allah takkan biarkan kita di lembah jahiliyah yang sama jika kita berusaha bersungguh sungguh untuk meninggalkannya :)

Ingat tau ! Ni pesanan khas untuk saya :) Oh ye, moga bermanfaat untuk kamu jugak ! >___<

Oh ye 1 more, jangan lupa doakan saya eh. Thank u and jazakillah khair ! :)

Salam!

Wednesday, October 19, 2011

Ghuraba' - Strangers

Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam), dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang yang tertinggi (mengatasi musuh dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang yang (sungguh-sungguh) beriman. (3:139)
 
Kefahaman Islam: Indeed it is magnificent gift and you cant never compare with any others !

Rasa 'izzahlah dengan kelebihan yang Allah bagi dan bekerja keraslah untuk istiqamah dengannya :)

Allah izin hari ni, saya terjumpa nasyid yang saya suka sejak kecil. Yang sangat meruntun hati dan membuatkan hati rasa masha Allah, how grateful i am to be one of ghuraba' !
Moga kalian pun rasa perkara yang sama ;)



غرباء غرباء غرباء غرباء
غرباء غرباء غرباء غرباء
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`


غرباء ولغير الله لا نحنى الجباة
Ghurabaa` do not bow the foreheads to anyone besides Allah

غرباء وارتضيناها شعارا للحياة
Ghurabaa` have chosen this to be the motto of life

غرباء ولغير الله لا نحنى الجباة
Ghurabaa` do not bow the foreheads to anyone besides Allah

غرباء وارتضيناها شعارا للحياة
Ghurabaa` have chosen this to be the motto of life

إن تسأل عنّا فإنّا لا نبال بالطغاة
If you ask about us, then we do not care about the tyrants


نحن جند الله دوما دربنا درب الأباة
We are the regular soldiers of Allah, our path is a reserved path

إن تسأل عنّا فإنّا لا نبال بالطغاة
If you ask about us, then we do not care about the tyrants

نحن جند الله دوما دربنا درب الأباة
We are the regular soldiers of Allah, our path is a reserved path

غرباء غرباء غرباء غرباء
غرباء غرباء غرباء غرباء
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`

لن نبال للقيود بل سنمضى للخلود
We never care about the chains, rather we'll continue forever

لن نبال للقيود بل سنمضى للخلود
We never care about the chains, rather we'll continue forever

فلنجاهد ونناضل ونقاتل من جديد
So let us make jihad, and battle, and fight from the start

غرباء ... هكذا الأحرار في دنيا العبيد
Ghurabaa`, this is how they are free in the enslaved world

فلنجاهد ونناضل ونقاتل من جديد
So let us make jihad, and battle, and fight from the start

غرباء ... هكذا الأحرار في دنيا العبيد
Ghurabaa`, this is how they are free in the enslaved world

غرباء غرباء غرباء غرباء
غرباء غرباء غرباء غرباء
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`

كم تذاكرنا زمانا نحن يوم كنّا سعداء
How many times we remembered a time when we were happy

بكتاب الله نتلوه صباحا و مساءا
In the book of Allah, we recite in the morning and the evening

كم تذاكرنا زمانا نحن يوم كنّا سعداء
How many times we remembered a time when we were happy

بكتاب الله نتلوه صباحا و مساءا
In the book of Allah, we recite in the morning and the evening

غرباء غرباء غرباء غرباء
غرباء غرباء غرباء غرباء
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`

غرباء ولغير الله لا نحنى الجباة
Ghurabaa` do not bow the foreheads to anyone besides Allah

غرباء وارتضيناها شعارا للحياة
Ghurabaa` have chosen this to be the motto of life

غرباء ولغير الله لا نحنى الجباة
Ghurabaa` do not bow the foreheads to anyone besides Allah

غرباء وارتضيناها شعارا للحياة
Ghurabaa` have chosen this to be the motto of life

إن تسأل عنّا فإنّا لا نبال بالطغاة
If you ask about us, then we do not care about the tyrants

نحن جند الله دوما دربنا درب الأباة
We are the regular soldiers of Allah, our path is a reserved path

إن تسأل عنّا فإنّا لا نبال بالطغاة
If you ask about us, then we do not care about the tyrants

نحن جند الله دوما دربنا درب الأباة
We are the regular soldiers of Allah, our path is a reserved path

غرباء غرباء غرباء غرباء
غرباء غرباء غرباء غرباء
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`

Thursday, October 6, 2011

Programming: Killer paper :)


One of my stressful papers >__<

Taken from: https://www.facebook.com/photo.php?fbid=280843841940601&set=o.290539813359&type=1&theater

Saturday, October 1, 2011

Kefahaman menuntut pengorbanan...

Kata kata diambil dari wall fb sahibahku :)
Indeed it is deep.
Been thinking about it.
Moga Allah sentiasa bantu dan kuatkan kita dalam mengiterpretasikan kefahaman yang kita ada :)

p/s: Selepas pening2 lalat nak siapkan lab microcontroller, browsing thru fb and alhamdulillah, Allah bagi something berharga untuk menenangkan hati.
 Jzklh mena. Uhibbuki fillah sis :)

Thursday, September 22, 2011

Tetapi teruskanlah!

Teringat kata kata dari seorang sister,

Jika kita tersalah jalan, maka kembalilah ke pangkal jalan. Jika kita sudah berada di jalan yang betul, tetapi banyak dugaan dan rintangan, maka janganlah berhenti tetapi teruskanlah perjuangan.

Indeed it is deep. Menusuk hati, memujuk untuk terus bersabar dan kuat. Jika kita tidak kuat, maka malulah kita kepada para generasi Al Quran yang lebih kuat dugaan dan cabarannya. Lagi malu kepada Ar Rasul, adakah kita sudah mengalah sedangkan ujian yang kita lalui hanyalah 0.0000000000.......001 daripada dugaan yang baginda lalui.

Kata seorang sister ku lagi,
Ujian itu ibarat tapisan Allah kepada kita, seperti mana tertapisnya bani Israel semasa mereka bersama sama dengan Talut untuk mengalahkan Jalut. Dan apabila sampai ke tapisan terakhir, bilangan pejuang yang bersama dengan Talut tinggal sangat sedikit. (Menurut tafsir Ibnu Kathir, dari bilangan 80 000 orang, hanya 4000 yang terpilih untuk teruskan perjuangan).

Tetapi adakah mereka merasa lemah dan kekurangan dengan kuantiti mereka yang sedikit?

Berkata pula orang-orang yang yakin bahawa mereka akan menemui Allah: "Berapa banyak (yang pernah terjadi), golongan yang sedikit berjaya menewaskan golongan yang banyak dengan izin Allah; dan Allah (sentiasa) bersama-sama orang-orang yang sabar". 
Dan apabila mereka (yang beriman itu) keluar menentang Jalut dan tenteranya, mereka berdoa dengan berkata: "Wahai Tuhan kami! Limpahkanlah sabar kepada kami, dan teguhkanlah tapak pendirian kami serta menangkanlah kami terhadap kaum yang kafir". (2:249 - 250)

Dengan keteguhan iman, mereka bergerak menuju ke medan perjuangan dengan keyakinan yang sangat tinggi, bahawa rahmat Allah bersama mereka.

Dan Allah tidak pernah mensia siakan hambaNya yang sentiasa yakin dan berhajat kepadaNya:

Oleh sebab itu, mereka dapat mengalahkan tentera Jalut dengan izin Allah, dan Nabi Daud (yang turut serta dalam tentera Talut) membunuh Jalut. (2:251)

Sememangnya Allah itu tidak pernah meninggalkan kita. Dibaginya ujian untuk meningkatkan diri kita, tetapi dibaginya juga guidelines, pertolongan dan kekuatan dalam menghadapi ujian.

Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? (29:2)

Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan); dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya. (29:69)

Bagiku, Allah tu Maha Sweet. Allah bagi kita ujian, tetapi Allah juga yang bantu dan pimpin kita dalam menghadapi ujian tu supaya kita tidak jatuh dan lemah. Masha Allah. How grateful! 


Akhir kata, bak kata seorang sisterku lagi, sungguh kita tidak alasan untuk tidak patuh dan taat kepadaNya. Semuanya telah diberikan kepada kita dan tinggal kepada kita samada hendak terus tegar berjihad di atas jalanNya atau tidak. Selamat bermujahadah ! :)

Berjalanlah tanpa henti!


Sunday, September 18, 2011

Selama lamanya tidak akan pernah bersatu...

"Semakin kita perlu kepada dunia, semakin kita meninggalkan akhirat. Begitulah sebaliknya. Keduanya adalah keperluan yang tidak dapat disatukan..."

"Diantara kamu ada orang yang menghendaki dunia dan di antara kamu ada orang yang menghendaki akhirat" (QS. 3 : 152)

-Halaqah Keluarga-

Saturday, September 17, 2011

Itu tandanya kamu tidak siap sebagai pahlawan di barisan hadapan :)

Akhi kenapa ya,
Berhenti berdakwah islam kerana nak tumpu pada kerjaya

Dengan senyum hangat,
saya cuba meneka
Sesungguhnya itulah ujian
Sesungguhnya itulah cubaan
bagi aktivis dakwah

Dia mendapat kerja
Gaji Tinggi
Posisi menggiurkan
Dan masa depan cerah,
Sementara dakwah
ia tidak pernah di gaji
Posisinya tidak pernah pasti
Dan masa depannya belum tentu cemerlang

Nah, kalau dia berhenti dakwah
itu tandanya ia tidak siap
menjadi pembela agama ini di barisan depan
[Abu Ridhwan]

Wednesday, August 17, 2011

Muaz dan Muawiz :)

It's already close to the third phase of Ramadhan, and yet i have done nothing :(
Dan pagi tadi bila terbaca seerah Muaz dan Muawiz di facebook Halaqah Keluarga, lagilah hati ini terasa, masha Allah, sangatlah berbeza antara aku dengan Muaz dan Muawiz :(
Mereka sudah meraih pahala jihad fisabilillah semasa Ramadhan, manakala kita...??
 PERANG BADAR AL-KUBRA.
Badar Al-Kubra menyelak kisah-kisah hebat di lembarannya..

Abdul al-Rahman bin Auf menceritakan: “Sesungguhnya aku di dalam saf peperangan Badar, bila aku memerhatikan di hadapan, aku dapati di kiri dan di kananku dua orang belia masih muda, sehingga aku merasa tidak selamat untuk mereka”.

Salah seorang dari mereka bertanyakan padaku dan meminta merahsiakan penyataannya itu dari kawannya yang seorang lagi, katanya: “Pak Cik tunjukkan saya mana dia Abu Jahal”, jawabku: “Anakku! Apa yang kamu hendak buat dengannya?” katanya pula: “Saya mendapat tahu yang dia selalu memaki Rasulullah s.a.w” tambah beliau lagi: “Demi Tuhan yang nyawa ku di tanganNya, kalaulah aku ternampaknya nescaya diri ku tidak akan renggang dari dirinya, kecuali kematian sahaja yang akan meragut mana-mana satu yang lebih segera ajalnya, aku berasa hairan dengan sikapnya itu”.

Kata Abdul al-Rahman lagi: “Sekali lagi aku dikerling oleh pemuda yang seorang lagi dengan isyarat sambil beliau berkata kepadaku seperti pemuda yang pertama juga, aku pun terus memandang-mandang ke arah Abu Jahal yang terkial-kial di tengah-tengah orang ramai”, dan aku berkata kepada mereka berdua: “Kamu nampak tak? “Itulah dia orang yang kamu bertanyakan tadi”.

Kedua-dua mereka pun menerkam dengan pedang ke arah Abu Jahal dan segera menerbangkan nyawanya, terus mereka pergi menemui Rasulullah dan menceritakan kepada Baginda, lantas Rasulullah pun bertanya: “Siapa di antara kamu yang membunuhnya? Jawab mereka serentak: “Saya Rasulullah”. Tanya Baginda: “Apakah kamu sudah mengesat pedang kamu?” Jawab mereka: “Tidak, Rasulullah pun melihat kepada kedua-dua pedang mereka”, maka sabda Rasulullah s.a.w: “Ya kedua-dua kamulah yang membunuhnya”. Setelah selesai peperangan Rasulullah pun menyerahkan rampasan perang kepada kedua-dua pemuda tadi iaitu Muaz bin Amru bin al-Jumahi dan Muawiz bin Afra’.

Ibnu Ishak meriwayatkan bahawa Muaz bin Amru bin al-Jumahi berkata: “Aku dengar cerita mengenai kaum musyrikin dan Abu Jahal sedang dikawal rapi, bak pokok besar yang diselaputi oleh pokok semalu yang rimbun, sukar untuk ditembus benteng pengawalan itu, beginilah gambaran pedang-pedang dan tombak-tombak yang memagar Abu Jahal”. Mereka semua melaung: “Abu al-Hakim sukar untuk sampai kepadanya.” Kata Muaz: “Bila aku mendengar laungan itu, aku terus memberi perhatian dan bertekad untuk mendapat peluang, sebaik sahaja aku mendapati kesempatan membuat pukulan, aku terus menerpa dan menebas separuh kakinya, demi Allah tiada apa yang dapat ku gambarkan peristiwa ini selain dari gambaran sebiji keras yang dipecahkan dengan hentakan kayu hingga berkecai kulitnya itulah gambaran yang dapat kugambarkan, di masa itu anaknya Ikrimah telah menetak aku dengan pedangnya hingga terkulai sebelah tanganku yang masih tersangkut dengan kulitku, peperangan sengit menyiksaku, sepanjang hari itu aku berperang dengan mengheret tangan ku yang terkulai itu, dan apabila aku merasakan tanganku yang terkulai itu membebankan, segera ku pijak tanganku dengan kakiku sehingga ianya tercabut putus dari badanku”. Di masa itu Mu’awiz bin Afra’, melalui berhampiran Abu Jahal yang sudah cedera itu, Muaz pun terus menggasak Abu Jahal dengan pedangnya hingga terhumban jatuh dan ditinggalkan bernyawa ikan, sedang Mu’awiz terus berperang hingga jatuh sebagai seorang syahid.
Masha Allah, speechless! Muaz dan Muawiz, dua orang sahabat yang saling bersaing demi meraih cintaNya! Kita bagaimana? :)
 Sumber: https://www.facebook.com/halaqahkeluarga

Monday, August 8, 2011

Memori itu.. Jangan biarkan ia berlalu pergi..

A magnificent piece (i must say) from my friend. 
Beautiful yet sounds melancholy.. May Allah bless her :)
Memori yang berlalu..
ia singgah menemaniku hari ini...
ada yang suka..
ada yang duka..


Tuhan,
 duka yang datang biarkan ia pergi..
 suka itu biarkan ia kekal menemani..
 aku yang lemah ini..
 perlukan cinta kasihMu..


 hanya dengan itulah jaminannya..
 aku kan melangkah ke JannahMu..
 penuh suka tanpa duka..

ya tuhan,
 aku merayu saban waktu..
 kembalikan suka itu..
 lemparkan duka itu sejauhnya..
 kerna aku merinduinya..
 kerna aku menyayanginya..

memori itu..
jangan biarkan ia pergi...
















p/s: I feel this piece somehow relates to me. ^_^

Sunday, July 24, 2011

Sunday, July 17, 2011

Ramadhan's Coming. Are you prepared?

Rasulullah saw bersabda:

"Barangsiapa yang menghidupkan bulan Ramadhan dengan iman dan mengharap pahala dari Allah, maka diampuni dosa-dosanya yang telah lalu." -Hadis Riwayat Imam Bukhari-

Kelebihan yang Allah beri pada bulan Ramadhan:                           
  • syaitan dirantai  
  • pintu syurga dibuka

Rasulullah SAW sentiasa menunggu kedatangan Ramadhan seperti menunggu kekasihnya.
-kena siapkan diri untuk berjumpa kekasih yang agung sejak Syaaban.

Rasulullah telah buat 4 perkara untuk persiapan menghadapi Ramadhan:
  • Persiapan diri dengan banyak berpuasa
  • Persiapan diri dengan banyak membaca Al-Qur'an
  • Persiapan berdoa
  • Mengingati keutamaan - keutamaan Ramadhan


1. Siapkan diri dengan banyak berpuasa   
                                        
 Rasulullah saw berpuasa penuh selain daripada ketika Ramadhan ialah pada bulan Syaaban.
  • Baginda Rasulullah S.A.W banyak berpuasa pada bulan Syaaban
  • kita semua kena cuba, at least isnin dan khamis
  • kena latih diri untuk puasa
  • supaya inshaAllah akan ada semangat dan kekuatan yang lebih lagi
  • kadang kadang kita terlupa jika tidak berlatih puasa sedari awal
2. Siapkan diri dengan banyak membaca Al-Qur'an.

  • Salafus soleh berkata Sya'aban ialah bulan menjaga Al-Qur'an. Supaya dapat dibiasakan di bulan Ramadhan.
  • Kadang kadang terasa berat nak baca - penyebabnya adalah kerana hati banyak titik hitam.
  • Dengan membaca Al-Qur'an ia dapat menghilangkan karat karat dosa. Kita akan rasa seronok untuk baca Al-Qur'an.
  • Al-Qur'an memainkan peranan yang besar sehingga hati bersih - sehingga dapat cahaya Al-Qur'an. rujuk Al-Anfal ayat 2, org Mu'min, apabila disebut nama Allah, maka  gementarlah jiwanya.

3. Persiapan Doa

  • Berdoa beerti  mempersiapkan mental & hati.
  • Rasulullah SAW, jika telah memasuki bulan Rajab, baginda memanjatkan doa:

اللهم بارك لنا في رجب وشعبان وبلغنا رمضان

“Allaahumma baarik lanaa fii rajab wasy-sya’baan, wa ballighnaa ramadhaan”

Ertinya: “Ya Allah! Berkahilah kami di bulan Rajab dan Sya’ban dan sampaikanlah kami kepada bulan Ramadhan”.

اللهم بارك لنا في رجب وشعبان وبارك لنا في رمضان

Ertinya: "Ya Allah! Berkahilah kami di bulan Rajab dan Sya'ban, dan berkahi pula kami di bulan Ramadhan" (Hadis Riwayat Imam Ahmad)


  • Para sahabat Rasulullah SAW berdoa 6 bulan sebelum Ramadhan - semoga amal diterima.
  • Mesti banyak berdoa - Allahumma ballighna Ramadhan -Ya Allah, sampaikanlah kami ke bulan Ramadhan. Ameen.

4. Mengingati keutamaan-keutamaan Ramadhan

  • kena sentiasa ingat keutamaan Ramadhan dan keistimewaan Ramadhan

~Salman Al-Farisi r.a. bertutur, "Rasulullah SAW berceramah kepada kami di akhir bulan Syaaban seraya berkata:

"Wahai manusia! Bulan yang agung telah menaungi kalian, bulan penuh berkah yang di dalamnya ada satu malam yang lebih baik dari seribu bulan. Allah menjadikan puasa di siang harinya sebagai amalan wajib, dan menetapkan qiyamullailnya (solat tarawih) sebagai Sunnah. Barangsiapa yang bertaqarrub kepadaNya dengan satu kebaikan (amalan wajib), ia bagaikan melakukan tujuh puluh kali amalan wajib di bulan lainnya. Bulan itu adalah bulan kesabaran dan pahala sabar adalah syurga. Ia adalah bulan berderma, bulan yang didalamnya rezeki orang Mukmin ditambah. Barangsiapa yang memberi menu berbuka  bagi orang yang brpuasa, maka hal itu akan mnjadi pengampunan bagi dosa-dosanya, mnjadi pembebasnya dari api neraka, dan akan mendapatkan pahala seperti pahala orang yang berpuasa tadi tanpa dikurangi sedikit pun."

Para sahabat bertanya, "Ya Rasulullah! Tidak semua dari kami memiliki makanan untuk diberikan kepada orang yang berpuasa."

Rasulullah mnjawab, "Allah akan memberikan pahala itu kepada orang yang memberikan makanan ifhtar walaupun dengan sebiji kurma atau seteguk air putih atau air yang dicampur susu. Bulan ini adalah bulan yang awalnya rahmah, pertengahannya adalah maghfirah, dan akhirnya adalah pembebasan dari api neraka. Kerana itu, perbanyakkanlah melakukan empat perkara.  Dua perkara mnyebabkan Rabb kalian redha kepada kalian dan dua perkara lagi membuat kalian tercukupi. Dua perkara yang pertama adalah kesaksian bahawa tiada Ilah selain Allah dan beristighfar kepadaNya. Dan dua perkara lainnya yang membuat kalian tercukupi adalah permintaan kalian terhadap syurga Allah dan perlindungan dari api neraka."

-Hadis Riwayat Imam Ibnu Khuzaimah, dan ia berkata bahawa khabar ini shahih. Al-Asbahani mencantumkannya dlm kitab at-Targhib dari Sulaiman, sedang al-Hafizh Ibnu Hajar dlm Fathul-Bari menilai dha'if para perawi-nya)-.

Semoga Allah hadiahkan hidayah, maghfirah, ilmu dan hikmah serta kesungguhan dalam beramal soleh, dan menjadi soleh serta musleh. ameen.  

ALLAHUMMA BALLIGHNA RAMADHAN. ameen ya Rabbal 'alamin.

*rujukan buku dalam penyampaian halaqah keluarga : INDAHNYA RAMADHAN DI RUMAH KITA - tulisan Dr. Akram Ridha - share daripada K.Hanisah Hassan :)

Friday, July 1, 2011

Bryan Anderson dan Ar Raqib

Alhamdulillah, sudah 2 hari aku berada di kampung. Menziarahi atuk sebelah abah yang kurang sihat disebabkan jarinya yang terputus. Innalillah..

Dalam kesibukan melayan atuk, sempat lagi aku membelek belek majalah MIDI keluaran September 2009 yang ada di rumah atukku, dan sangat terkesan dengan sebuah kisah yang tercoret di dalamnya.

Kisah yang bagiku walaupun sangat simple, tapi sangat menyentuh hatiku.

~Bryan Anderson dan Ar Raqib~


Seorang wanita tua kelihatan berdiri di tepi jalan bersama kereta Mercedes dalam suasana menjelang senja, sejuk dan hujan gerimis. Seorang lelaki berkereta biasa lalu di jalan tersebut, ternampak wanita tua itu dan berhenti. Wanita tua itu menyedari kehadiran lelaki tersebut. Walaupun tersenyum, penampilan lelaki berkereta murah itu mencurigakan hatinya, dan kebimbangan menguasai perasaannya. Mungkin dia lelaki jahat. Mungkin dia perompak. Sudah beberapa jam dia tersadai di tepi jalan, dengan kereta Mercedesnya yang rosak, dan tiada sesiapa pun yang berhenti. Inilah orang pertama yang berhenti dan mendekatinya.

 Lelaki itu dapat membaca kecurigaan pada wajah wanita tua yang berdiri di tengah tengah kedinginan musim sejuk. Rasa simpati menyelubungi hatinya.

            "Saya yakin puan perlukan bantuan dan saya ingin membantu. Elok puan duduk di dalam kereta sebab di luar ni sangat sejuk sementara saya tengok apa yang tak kena dengan kereta ini. Nama saya Bryan Anderson."

Masalah wanita tua itu hanyalah tayar keretanya yang pancit, namun bagi seorang wanita tua, masalah tersebut bukanlah kecil. Bryan bertungkus lumus menukar tayar kereta Mercedes tersebut sehingga dingin musim sejuk ketika itu tidak begitu terasa. Tangannya terasa lenguh dan pakaiannya kotor. Sambil Bryan membaiki tayar, wanita tua itu sengaja membuka tingkap kereta dan bercerita.

          "Saya dari St Louis dan dalam perjalanan balik melalui jalan ini. Kalaulah awak tak tolong, tak tahulah apa jadi pada saya. Terima kasih sangat - sangat."

Bryan selesai menukar tayar dan hanya tersenyum mendengar celoteh wanita tua tersebut.

         "Berapa?"

Tanya wanita itu, kerana ingin membayar upah menukar tayar kereta mewahnya. Dia sangat bersyukur dan sanggup membayar berapa sahaja yang diminta oleh Bryan. Tidak bermakna wang ringgit berbanding dengan bantuan yang dihulurkan. Lebih lebih lagi keselamatan dirinya, seorang wanita tua yang tersadai di tepi jalan yang sunyi dalam suasana gelap dengan kereta mewahnya menggambarkan bahawa dia adalah seorang yang berada.

Bryan pula tidak terfikir apa apa melainkan ingin menghulurkan bantuan kepada manusia lain yang memerlukan. Baginya memberi bantuan dalam keadaan tersebut adalah tanggungjawab sesama insan, bukan sumber pendapatan. Tuhan telah menghantar ramai insan lain membantunya ketika dia memerlukan dan apa yang dilakukan hanyalah memperpanjangkan kebaktian yang telah banyak Tuhan berikan melalui insan lain.

            "Tak apa puan. Saya membantu ikhlas. Tapi kalau puan nak membayar juga... Yang saya minta ialah, perpanjangkanlah bantuan seperti ini bila puan berjumpa sesiapa yang perlukan bantuan.. Itu yang penting bagi saya..."

Bryan menunggu sehingga wanita itu selamat pergi dan hilang daripada pandangannya. Terasa sejuk tetapi kepuasan kerana dapat membantu wanita itu memenuhi hatinya sepanjang perjalanan balik ke rumahnya sendiri.

Wanita tua singgah di sebuah restoran kecil di stesen minyak tidak jauh dari tempat keretanya tersadai tadi. Seorang wanita pelayan restoran membawa tuala dan mengelap rambutnya yang basah semasa tayar keretanya pancit tadi. Senyuman pelayan itu kelihatan sangat tulus dan menyejukkan hatinya walaupun terasa agak janggal dengan layanan tersebut tetapi hatinya sangat terharu. Matanya terarah ke perut pelayan itu sedang mengandung sekitar lapan bulan. Hati wanita tua bertambah tersentuh kerana dalam keadaan sarat mengandung, pelayan tersebut tidak langsung menggambarkan keletihan, malah memberi khidmat yang luar biasa.

             "Macam mana seorang yang dalam keadaan ini boleh terfikir untuk memberi layanan terbaik kepada seorang asing yang langsung tidak dikenal..."

Hati kecil wanita tua ini berbicara. Hari itu dia bertemu dengan insan insan yang istimewa. Tiba tiba dia teringat kepada Bryan Anderson.

Selepas makan, dia membayar dengan sekeping wang USD100. Wanita tua sudah pun keluar dari restoran apabila pelayan tadi membawa wang baki. Pelayan yang dalam keadaan terpinga pinga itu, ternampak sapu tangan di atas meja yang tertulis sesuatu. Dia melihat dengan lebih dekat. Air mata tergenang di mata pelayan tersebut apabila membaca apa yang ditulis oleh wanita tua tadi:

             "Tiada apa yang perlu awak kembalikan kepada saya. Saya pernah berada dalam keadaan yang terdesak dan Tuhan telah menghantar seseorang untuk membantu. Saya hanya ingin memperpanjangkan kebaktian dan kasih sayang yang Tuhan pernah berikan kepada saya melalui insan lain. Ini untuk awak dan kalau awak ingin membayarnya balik, yang saya minta hanyalah - perpanjangkanlah rantaian kebaktian dan kasih sayang sesama insani...."

Di bawah sapu tangan tersebut ada empat keping wang USD100.

Hatinya tertanya tanya, bagaimana wanita itu tahu keadaan mereka yang memang sedang sangat terdesak wang dengan bayinya yang bakal lahir sebulan lagi.

Sampai di rumah, selepas menghabiskan kerja syif malam itu, suaminya sudah tertidur dengan wajah yang kelihatan sangat letih setelah bekerja mencari rezeki sepanjang hari sebagai seorang mekanik biasa di bengkel kereta. Dia membayangkan beban yang dipikul suaminya. Kerana itu dia sendiri gagahkan semangat untuk bekerja di restoran bagi meringankan bebanan rumah tangga mereka yang baru berusia setahun jagung dengan penuh kasih sayang. Dia mencium lembut pipi suaminya sambil berkata perlahan lahan:

             "Jangan risau, suamiku. Semuanya akan okey. Aku mencintaimu, Bryan Anderson."

Demikian satu kisah yang berlaku di satu daerah kecil di muka bumi ciptaan Allah. Allah yang Ar Raqib yang Maha Mengawasi dan Maha Memelihara hamba hambaNya tidak pernah terlepas pandang terhadap apapun. Dia yang Ar Raqib terserlah dalam kisah di atas. Bryan Anderson yang berhati mulia nampak keresahan pada wajah wanita tua yang dalam kesusahan lalu memperpanjangkan bakti dan kasih sayang walaupun dalam keadaan yang sangat terdesak. Ar Raqib mengawasinya dan memeliharanya. Bisikan di hati wanita tua ditiupkan semasa isterinya yang sarat mengandung memberi khidmat terbaik dalam tanggungjawabnya di restoran kecil sehingga hajat dan keperluan mereka terkabul. Semuanya bahagia memberi dan menerima.

Hiduplah semangat dan inspirasi Ar Raqib dengan memerhati, mengawasi dan memelihara orang lain bukan untuk mencari aib atau kesalahan tetapi untuk menjamin keselamatan dan kebahagiaan sesama insan.

Benarlah firman Allah yang bermaksud:

             "Wahai sekalian manusia! Bertaqwalah kepada Tuhan kamu yang telah menjadikan kamu (bermula) dari diri yang satu (Adam), dan yang menjadikan daripada (Adam) itu pasangannya (isterinya – Hawa), dan juga yang membiakkan dari keduanya – zuriat keturunan – lelaki dan perempuan yang ramai. Dan bertaqwalah kepada Allah yang kamu selalu meminta dengan menyebut-yebut namaNya, serta peliharalah hubungan (silaturrahim) kaum kerabat; kerana sesungguhnya Allah sentiasa memerhati (mengawas) kamu (Raqib)." [An Nisa' : 1]

Saturday, June 18, 2011

Keikhlasan Bekerja



Artikel yang sangat terkena dengan diriku. I.K.H.L.A.S!
 

Pada setiap Jumaat, selepas selesai menunaikan solat Jumaat, seorang Imam
dan anaknya yang berumur 7 tahun akan berjalan menyusuri jalan di kota itu
dan menyebarkan risalah bertajuk "Jalan-jalan Syurga" dan beberapa karya
Islamik yang lain.

Pada satu Jumaat yang indah, pada ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar
seperti biasa meghulurkan risalah-risalah Islam itu, hari itu menjadi amat
dingin dan hujan mulai turun.

Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yang masih kering dan panas dan
seraya berkata "Ayah! Saya dah bersedia"

Ayahnya terkejut dan berkata "Bersedia untuk apa?". "Ayah bukankah ini
masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah"

"Anakku! Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat"

"Ayah bukankah masih ada manusia yang akan masuk neraka walaupun ketika
hujan turun"

Ayahnya menambah "Ayah tidak bersedia hendak keluar dalam keadaan cuaca
sebegini"

Dengan merintih anaknya merayu "Benarkan saya pergi ayah?"

Ayahnya berasa agak ragu-ragu namun menyerahkan risalah-risalah itu kepada
anaknya "Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu!"

"Terima kasih Ayah" Dengan wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah
hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dalam kelebatan hujan itu.

Anak kecil itu pun menyerahkan risalah-risalah tersebut kepada sesiapa pun
yang dijumpainya. Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan
risalah itu kepada penghuninya.

Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah "Jalan-jalan Syurga" ada
pada tangannya. DIa berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai jika masih
ada risalah di tangannya. Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari mencari
siapa yang akan diserahkan risalah terakhirnya itu namun gagal.

Akhirnya dia ternampak satu rumah yang agak terperosok di jalan itu dan mula
mengatur langkah menghampiri rumah itu. Apabila sampai sahaja anak itu di
rumah itu, lantas ditekannya loceng rumah itu sekali. Ditunggunya sebentar
dan ditekan sekali lagi namun tiada jawapan. Diketuk pula pintu itu namun
sekali lagi tiada jawapan. Ada sesuatu yang memegangnya daripada pergi,
mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan. Dia mengambil
keputusan menekan loceng sekali lagi. Akhirnya pintu rumah itu dibuka.

Berdiri di depan pintu adalah seorang perempuan dalam lingkungan 50an.
Mukanya suram dan sedih. "Nak, apa yang makcik boleh bantu?"

Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah malaikat yang turun dari langit.
"Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat
sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik. Saya datang ini hanya
hendak menyerahkan risalah akhir ini dan makcik adalah orang yang paling
bertuah". Dia senyum dan tunduk hormat sebelum melangkah pergi.

"Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu" dalam nada yang lembut

Minggu berikutnya sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam
memberikan ceramahnya. Sebelum selesai dia bertanya "Ada sesiapa nak
menyatakan sesuatu"

Tiba-tiba sekujur tubuh bangun dengan perlahan dan berdiri. Dia adalah
perempuan separuh umur itu. "Saya rasa tiada sesiapa dalam perhimpunan ini
yang kenal saya. Saya tak pernah hadir ke majlis ini walaupun sekali. Untuk
pengetahuan anda, sebelum Jumaat minggu lepas saya bukan seorang Muslim.
Suami saya meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan saya keseorangan
dalam dunia ini" Air mata mulai bergenang di kelopak matanya.

"Pada Jumaat minggu lepas saya mengambil keputusan untuk membunuh diri. Jadi
saya ambil kerusi dan tali. Saya letakkan kerusi di atas tangga menghadap
anak tangga menuruni. Saya ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu
lagi diketatkan di leher. Apabila tiba saat saya untuk terjun, tiba-tiba
loceng rumah saya berbunyi. Saya tunggu sebentar, pada anggapan saya, siapa
pun yang menekan itu akan pergi jika tidak dijawab. Kemudian ia berbunyi
lagi. Kemudian saya mendengar ketukan dan loceng ditekan sekali lagi".

"Saya bertanya sekali lagi. Belum pernah pun ada orang yang tekan loceng ini
setelah sekian lama. Lantas saya melonggarkan tali di leher dan terus pergi
ke pintu"

"Seumur hidup saya belum pernah saya melihat anak yang comel itu.
Senyumannya benar-benar ikhlas dan suaranya seperti malaikat". "Makcik, maaf
saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan
makcik dan sentiasa memelihara makcik" itulah kata-kata yang paling indah
yang saya dengar".

"Saya melihatnya pergi kembali menyusuri hujan. Saya kemudian menutup pintu
dan terus baca risalah itu setiap muka surat. Akhirnya kerusi dan tali yang
hampir-hampir menyentap nyawa saya diletakkan semula ditempat asal mereka.
Aku tak perlukan itu lagi".

"Lihatlah, sekarang saya sudah menjadi seorang yang bahagia, yang menjadi
hamba kepada Tuhan yang satu ALLAH. Di belakang risalah terdapat alamat ini
dan itulah sebabnya saya di sini hari ini. Jika tidak disebabkan malaikat
kecil yang datang pada hari itu tentunya roh saya ini akan berada
selama-lamanya di dalam neraka"

Tiada satu pun anak mata di masjid itu yang masih kering. Ramai pula yang
berteriak dan bertakbir ALLAHUAKBAR!

Imam lantas turun dengan pantas dari mimbar lantas terus memeluk anaknya
yang berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya.

Jumaat ini dikira Jumaat yang paling indah dalam hidupnya. Tiada anugerah
yang amat besar dari apa yang dia ada pada hari ini. Iaitu anugerah yang
sekarang berada di dalam pelukannya. Seorang anak yang seumpama malaikat.

Biarkanlah air mata itu menitis. Air mata itu anugerah ALLAH kepada
makhlukNya yang penyayang :)

Saturday, April 23, 2011

Selamat hari lahir sayang :D

Dalam banyak banyak manusia yang singgah dalam hidupku yang sementara ini, dialah yang terbaik. 
Sentiasa berkorban sehingga kadang kadang hatiku menangis terharu. Betapa besarnya jiwanya..
Walaupun aku sedar, kadang kadang aku banyak mengguris hatinya, namun dia sentiasa memaafkan dan sentiasa senyum dan tidak pernah jemu jemu menggembirakanku..

Aku selalu taajub dengan ketabahan dan kesabarannya..
Sentiasa positif dan bersangka baik biarpun aku tahu, hatinya terluka dan sedih.
Dalam senyumnya, terselit ketabahan yang tinggi.
Dalam redup matanya, tersingkap kesabaran yang tidak pernah padam dari hatinya..

Dia tidak pernah diam dari memberi nasihat dan sokongan kepadaku.
Kadang kadang aku rasakan, hatiku dan ingatanku sangat penuh dan padat dengan peringatan peringatan, nasihat nasihat yang berguna bagi seorang mukmin dan kisah kisah yang banyak menginsafkanku..
Dan ku tahu, dalam tahajudnya, doanya sentiasa megalir untukku yang jauh..

Kawan kawanku sentiasa mengusikku yang aku sentiasa rindu kepadanya, namun aku hanya tersenyum.. 
Kerana sesungguhnya aku sangat bersyukur kerana dikurniakan perasaan rindu yang mana ianya sentiasa membawaku semakin dekat kepadaNya :)

Akhir kalam, moga Allah sentiasa merahmatimu, ummiku sayang.
Moga Firdaus menjadi tempat kita berkumpul bersama selamanya ameen..

Friday, March 11, 2011

Obviously a sign!

Sewaktu baca buku Pita Kusut Tentang Hati, saya tersentuh dengan hadis mursal dengan sabdaNya yang berbunyi :

"Ibnu Abi Dun-ya menyebutkan hadis mursal: Bahawa bumi pernah bergoncang pada masa Rasulullah SAW, lalu beliau meletakkan tangannya di atas bumi itu dan bersabda, "Diamlah, sesungguhnya belum datang waktunya untukmu (bergoncang), nanti." Kemudian baginda menoleh kepada sahabatnya dan bersabda, "Sesungguhnya Rabb kalian meminta kalian supaya mencela diri kalian sendiri, maka celalah diri kalian sendiri." Kemudian bumi bergoncang pada masa 'Umar Al Khattab R.A, lalu beliau menyeru, "Wahai manusia, goncangan ini hanyalah kerana sesuatu yang telah kalian lakukan. Demi Rabb yang jiwaku berada di tanganNya, jika goncangan itu kembali berlaku lagi, maka aku tidak menempatkan kalian di dalamnya selamanya."

Ka'ab berkata, "Bumi bergoncang hanyalah jika maksiat berlaku di dalamnya, lalu dia gementar takut kepada Rabbnya bila Dia melihat kepadanya.."1

Bumi bergetar kerana penghuninya tidak segan silu melakukan maksiat dan lalai daripadaNya. Bagaimanakah dengan kita?

Ayuh, sedarlah! Hisablah dan perbaikilah diri selagi berpeluang. Tidak selamanya kita di dunia ini. Apalagi yang melengahkan kita? 

Sesungguhnya setiap yang berlaku kepada sentiasa membawa mesej yang halus dariNya, seperti kata kata seorang sahabat saya:

Ujian adalah guru yang tidak bercakap, tetapi ia sangat mengajar dan mendidik. Ujian terkecil apalagi terbesar adalah takdir Allah. Yang mempunyai maksud tertentu. Kerana jahilnya kita, apabila ditimpa ujian samada secara langsung dari Allah atau melalui orang lain, kita mula melatah. Terasa Allah tidak adil, sengaja hendak menyusahkan kita. Atau kita menyalahkan orang yang mendatangkan ujian tersebut. Hati berdendam, hati buruk sangka pada Allah yang mendatangkan ujian itu.

Moga Allah sudi mengampunkan kita dan mengurniakan rahmat dari sisiNya kepada kita. 
p/s: Doa dan sabar adalah senjata kita. Bersangka baiklah denganNya. :)

1. Hadis sahih, diriwayatkan oleh Ibnu Abi Dun-ya dalam Dzammul Malahi, dari Anas R.A. Sahihul Jami' (no.5467)

Saturday, February 26, 2011

Veges and starwberries picking :)

Alhamdulillah, dalam keadaan diri yang bimbang,kecut dan takut belum dapat beg yang wallahu a'lam tersadai di mana (Moga Allah temukan kami kembali), sempat lagi saya bersama sisters Palmy ke Otaki.

Otaki ni lebih kurang 45-50 mins dari Palmy (berdasarkan yang kami drivela). Dan terkenal dengan trademarknye sebagai industrial place dan juga farming area :)

Chillies!
Dalam banyak banyak farming areas di Otaki ni, kami memilih Penray sebagai veges and fruit picking destination.

Pick your own :)
Masha Allah! Apple trees :)
Picking chillies
Tomatoes!
Sweet starwberries :)
Onions :)
Alhamdulillah! Buckets of tomatoes, chillies, onions, apples (a little bit hidden there) and starwberries!

Alhamdulillah, dalam keadaan penduduk Christhurch sedang bersedih kerana gegaran 6.3 skala ritcher di tempat mereka, Allah masih lindungi dan pelihara kami. Malah masih disempatkan lagi untuk menikmati nikmat alam yang masha Allah tak terkata cantiknya dan sangat bermanfaat kepada manusia.

"Dan Dialah yang menurunkan hujan dari langit lalu Kami tumbuhkan dengan air hujan itu segala jenis tumbuh-tumbuhan, kemudian Kami keluarkan daripadanya tanaman yang menghijau, Kami keluarkan pula dari tanaman itu butir-butir (buah) yang bergugus-gugus dan dari pohon-pohon tamar (kurma), dari mayang-mayangnya (Kami keluarkan) tandan-tandan buah yang mudah dicapai dan dipetik dan (Kami jadikan) kebun-kebun dari anggur dan zaitun serta buah delima, yang bersamaan (bentuk, rupa dan rasanya) dan yang tidak bersamaan. Perhatikanlah kamu kepada buahnya apabila ia berbuah dan ketika masaknya. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi tanda-tanda (yang menunjukkan kekuasaan Kami) bagi orang-orang yang beriman." (Al An'am : 99)

Masihkah kita nampak kekuasaan dan kebesaranNya? :)

Friday, February 25, 2011

Mengharukan~

Allah izin semasa saya transit di Gold Coast Coolangatta international airport,saya tak jumpa beg. Sepatutnya beg tu terbang sekali ke Gold Coast airport, tapi bila saya menunggu di kawasan baggage claim untuk mengambil beg, saya tak jumpa beg tersebut.

Kerana masih mengharap, saya menunggu sehingga akhirnya tiada lagi beg di kawasan tersebut. Dan saya masih belum mendapat beg. Senior yang menaiki flight yang sama dengan saya menyuruh saya melihat pada bag tag pada boarding pass saya. Dan barulah saya perasan, rupanya beg saya sudah tersilap terbang ke New Delhi airport yang mana arah perjalanan berlawanan dengan flight saya ke Gold Coast airport.

Pada waktu tu, hanya Allah yang tahu perasaan ini. Terkejut sebab tak sangka hal ni berlaku pada diri sendiri. Dan rasa nak tergelak pun ada jugak sebenarnya, sebab waktu tu saya masih merasakan,perhaps this is just a dream.

Saya berdiam diri memikirkan jalan penyelesaian, dan pada waktu tu, senior saya berkata sambil tersenyum: Banyakkan istighfar farah.

Oh, waktu tu diri ini seakan akan bergetar sama kuatnya gegaran di Christchurch. Ya Allah, adakah ini peringatan dariMu?

Dan pada hari yang sama sebenarnya, saya perlu terbang pula ke Auckland. Dan mahu tak mahu, saya perlu bertolak ke Auckland tanpa beg. Sampai di Auckland airport, saya mencari tempat untuk menunaikan solat jama' qasar maghrib dan Isya'. Dan pada waktu saya sedang solat itulah, saya merasakan Allah menegur saya sehingga saya merasakan betapa lemahnya dan kecilnya diri saya ini di hadapanNya. Apabila diuji, barulah hendak mengingatiNya.

Mungkin kerana kita manusia yang bersifat pelupa,kadang kadang kita lalai dari mengingatiNya. Kita hanya berhajat kepadaNya apabila keadaan susah menghimpit diri kita. Namun, saya berasa sangat sangat bersyukur dan terharu kerana Allah masih sudi menegur saya walaupun diri ini selalu lepa dan alpa.


Umi juga selalu berpesan,"Kadang kadang Allah bagi ujian kepada kita adalah untuk kita kembali kepadaNya, supaya kita muhasabah diri dan dapat baiki diri ke arah yang lebih baik, menjadikan kita sedar yang kita sebenarnya jauh dariNya, kita ada melanggar hak hakNya."

Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta.(Al Ankabut : 3)

Diri ini bimbang memikirkan beg yang masih belum jumpa, tapi hati ini lebih bimbang dengan keadaan diri ini dengan Khaliq yang Maha Hebat azabnya pada hamba hambaNya yang lalai dariNya...

Moga Allah sudi mengampuniku, dan sentiasa menyuluh hidupku ini kearah keredhaanNya. Moga kita semua berada dalam lembayung rahmatNya buat selama lamanya..

p/s: Takut dan kecut perut :(

Sunday, January 16, 2011

Jauh atau dekat?

Alhamdulillah, Allah izin cuti kali ini banyak mendidikku dan Alhamdulillah, setiap yang berlaku padaku, banyak mengajarku untuk berubah ke arah hambaNya yang rabbani.
Walaupun kadang imanku yazid wa yanqus, Alhamdulillah, Allah masih izinku untuk membaiki diri ke arah yang lebih baik..

Hari tu (14-16 Jan), aku diberi peluang untuk join program Proasisr d Changlun Kedah. Dalam banyak banyak slot yang semuanya best tu, ada satu slot semasa kami jungle trekking 4km namanya mauqif seerah (hentian sejarah).

Ustaz yang ku hormati bercerita : Dalam satu kisah riwayat Abu Hurairah, rombongan kaum muslimin sedang meluaskan kawasan untuk menyebarkan Islam. Mereka menyebarkan Islam sehinggalah akhirnya mereka tiba di kawasan pantai yang mana dihadapan mereka, laut terbentang luas, dan di seberang laut tersebut terdapat satu kawasan daratan. Panglima berkata, "Aku mahu menyebarkan Islam di sana, tapi kita tidak mampu merentas lautan yang luas ini." Lalu si panglima pun berpaling kepada tentera tenteranya sambil berkata, "Kita rehat di sini. Solatlah,bermunajatlah dan mohonlah taubat atas segala dosa dosa kita. Semoga Allah bantu kita dalam menyebarkan Islam di sana." Selepas mereka bermunajat kepada Allah SWT, maka dengan izin Allah mereka dapat merentas lautan yang maha luas tersebut. Tapi adakah melalui kapal atau yang bahtera yang besar? Jawapannya TIDAK. Mereka merentas lautan itu dengan hanya berjalan kaki di atas lautan tersebut. Dan selepas mereka menyebarkan Islam di kawasan seberang laut itu, mereka pulang dengan cara yang sama mereka pergi ke sana..

Ajaib bukan? Mana mungkin manusia berjalan di atas air. Namun itulah kuasa Allah. PertolonganNya kepada hamba hambaNya yang dekat kepadaNya..

Dan Allah sentiasa menguatkan sesiapa yang dikehendakiNya, dengan memberikan pertolonganNya. (Ali Imran : 22)

(Pengikut-pengikut Nabi Musa merayu, lalu) Musa berkata kepada kaumnya: "Mintalah pertolongan kepada Allah dan bersabarlah, sesungguhnya bumi ini kepunyaan Allah, diwariskannya kepada sesiapa yang dikehendakiNya dari hamba-hambaNya; dan kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa". 
(Al A'raaf : 128)

Refleksilah kembali diri kita. Bagaimana dekatkah hubungan kita denganNya? Mungkin kadang kadang kita merasakan, alah, tidak perlulah doa banyak banyak, atau solat betul betul ataupun buat baik banyak banyak. Orang yang tidak beriman lagi hebat daripada kita. Orang yang tidak beramal dengan Islam lagi jauh ke depan daripada kita.

Tapi sedarkah kita bahawa kita hidup di dunia bukan selama lamanya? Tetapi adalah sebagai bekalan untuk ke alam yang satu lagi yang mana kita cuma ada dua pilihan. Syurga ataupun neraka.

Dan sebagaimana Kami tetapkan engkau hanya penyampai, Kami wahyukan kepadamu Al-Quran dalam bahasa Arab, supaya engkau memberi peringatan dan amaran kepada (penduduk) "Ummul-Qura" dan sekalian penduduk dunia di sekelilingnya, serta memberi peringatan dan amaran mengenai hari perhimpunan (hari kiamat) - yang tidak ada syak tentang masa datangnya; (pada hari itu) sepuak masuk Syurga dan sepuak lagi masuk neraka. (Asyuura : 7) 

Tidak mungkin kita sanggup mengabadikan diri kita selama-lamanya di neraka.. Namun kita tahu, adakah layak kita mendiami syurgaNya?


Marilah kita bersama memandang jauh. Bagaimanakah hubungan kita dengan Al Khaliq kita. Sejauh manakah pergantungan kita kepadaNya dan bagaimanakah nasib kita di akhirat sana?

Juga dalam konteks kita sebagai seorang pelajar, mungkin kita niatkan nawaitu belajar ini adalah untuk mengejar redhaNya. Namun sejauh manakah dalam usaha usaha kita, kita berhajat kepadaNya?
Bagaimanakah dengan istighfar dan doa kita tatkala kita dibebani dengan masalah masalah yang tidak pernah jemu mengunjungi kita. Dan di manakah perginya syukur kita tatkala Allah mengurniakan nikmat kemudahan,kesenangan dan kejayaan kepada kita? Di sinilah sebenarnya kita dapat lihat, Masha Allah, betapa berbezanya kita dengan tentera tentera yang mendapat bantuan Allah tadi. Betapa dekatnya mereka dengan yang Maha Pengasih dan betapa dhaifnya kita ini..

Moga Allah mengampuni segala kelemahan dan kekurangan kita insha Allah..

Jom sama sama islahkan diri :)